13/10/16

Tasuba, Tahunya Lembut, baksonya Enak

Tasuba yang lembut, enak, dan bergizi
Tasuba (tahu susu bakso) itu tahunya terasa lembut dan baksonya enak. Kenapa?

Tahunya terasa lembut karena dibuat dari kedelai pilihan lalu dipadu dengan susu sapi murni. Jadinya ini tahu susu. Karena ada susu sapi murninya maka selain terasa lembut tentu juga bergizi.

Baksonya enak karena dibuat dari daging sapi pilihan dan segera diproses ketika masih dalam keadaan segar kemudian diramu dengan bumbu terpilih pula.

Inilah oleh-oleh istimewa dari Jogja. Tasuba atau tahu susu bakso. Harga per kotak (isi 10 biji) yang ukuran kecil Rp.22.000. Sedang yang ukuran besar per kotaknya Rp.32.000.

Bagi sahabat yang ingin membeli Tasuba, silakan pesan melalui SMS / WA ke 085-7010-73737. Tasuba akan diantar ke alamat yang disepakati, misalnya lobi hotel, stasiun, bandara, rumah, tanpa perlu menambah ongkos kirim (free ongkir).

Sangat disarankan pesannya tidak mendadak. Misalnya, sehari atau dua hari sebelum ke Jogja sudah pesan. Dan supaya jalan-jalan sahabat di Jogja tidak repot sambil bawa oleh-oleh, sebaiknya Tasuba diantar ke bandara, stasiun, atau hotel/rumah bila naik kendaraan pribadi beberapa saat sebelum sahabat pulang. Ini juga agar Tasuba tetap fresh sampai ke kota tujuan; sebab Tasuba hanya tahan 30 jam perjalanan atau di luar pendingin.

Monggo lho, Sob, bila ingin pesan Tasuba, oleh-oleh istimewa dari Jogja.

48 komentar:

  1. kalo tahu baso saya pernah nyobain pak, tapi kalo tasuba belum, rasanya mungkin sedikit berbeda ya, karena tahunya mengandung susu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Santi Dewi, rasa tahunya berbeda karena ada susu sapi murninya, jadi lebih lembut dan gurih.

      Hapus
  2. mungkin makanan tasuba ini hanya terdapat di Yogya saja ya? belum ada di kota lain?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Ikhsan Maulana, Tasuba baru ada di Jogja. Itulah kenapa ini menarik untuk dijadikan sebagai oleh-oleh bagi para sahabat yang berkunjung ke Jogja.

      Hapus
  3. blognya banyak banget pak azzet, hari ini aja dah ngeblog jualan lage, semoga laris yah pak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, nggak banyak kok, Mas Topik, apalagi pake banget, memang ada beberapa. Makasih ya, Mas, doanya. Sukses untuk njenengan. Aamiin...

      Hapus
  4. Wuih maknyos nih. Dicocol sambel kacang atau sambel saos aja enak. Btw, izin follow blog ini juga ya, mas. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepat sekali, Mbak Nia Haryanto, dicocol sambal atau saus memang maknyus, nyeplus cabe saja juga oke. Ohya, makasih banyak ya, Mbak, atas follownya juga :)

      Hapus
  5. mas, nanti kalo saya berkunjung ke Jogja, ajak keliling kuliner enak enak ya!
    hahahahha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp, Mas Asoka Remadja Sungkharisma, hehehe...

      Hapus
  6. sedang musim hujan, enak nih kalau makan tasuba, apalagi dimakan selagi hangat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Sari Widiarti, musim hujan gini enaknya ngemil, apalagi ngemil Tasuba yang masih hangat, nikmatnyaaa.

      Hapus
  7. Baru denger tahu bakso pakai susu.. eneg tidak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak eneg, Mbak, jadinya malah gurih, sebab susunya dicampur dengan kedelai pada waktu membuat tahunya, tentunya juga dengan ukuran yang tidak sampai susunya menjadi dominan.

      Hapus
  8. ada susunya ? wah jadi penasaran seperti apa rasanya. Ditempatku cuma tahu bakso. Harganya seribu lima ratus perbijinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas Djangkaru Bumi, ada susunya, maka disebut tahu susu. Karena plus bakso, jadinya tahu susu bakso.

      Hapus
  9. bagaimana rasanya ya susu dengan tahu, tapi tetap terasa citra tahunya kan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa tahunya jadi lebih lembut dan gurih, Mbak Evrinasp. Iya, Mbak, tentu tetap terasa citra tahunya.

      Hapus
  10. Wahhh..jadi kepingin coba deh tasuba nyaa..haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, Mbak Gena Lysistrata, nanti kalau ke Jogja silakan dicoba tasubanya, atau kalau pas teman ke Jogja bisa nitip, hehe...

      Hapus
  11. Tasuba ini memang cocoknya ditemani dengan wedang jahe ya pak.. hehe
    makin penasaran sama tasuba ini pak, baru tahu n belum pernah nyoba yang mengandung susu seperti tasuba ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naah, tepat sekali itu, Mas Andi Nugraha, Tasuba yang lembut dan gurih dengan Wedang Jahe yang hangat dan menyehatkan.

      Monggo lho, Mas Andi :)

      Hapus
  12. penasaran dengan rasa tasuba, kayaknya cocok buat camilan sambil ngopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bila suatu saat ke Jogja silakan dicoba ya, Mas, apalagi dimakan sambil ngopi, tambah joss, hehehe.

      Hapus
  13. Enaknyaa Tasuba ini, apalagi di nikmati selagi hangat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok, Mbak Yasinta Astuti, menikmati Tasuba selagi hangat, hmm... naknan...

      Hapus
  14. saus nya pake sambel kacang kaya ny makin mantap tuh :D, jadi pengen coba heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, boleh juga tuh, saya malah belum pernah nyoba kalau makan Tasuba dengan saus yang sambel kacang. Siiippp kayaknya.

      Hapus
  15. Duh pasti muantappp surantappp kang kalau makan bakso + tahu waw itu rasanya luar biasa, tapi sayangnya sekarang mah jarang ada tukang bakso yang lewat kedepan rumah saya paling ada bakwan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paduan yang cocok ya, Kang Nurul Iman, bakso dan tahu, apalagi ini tahunya tahu susu.

      Hapus
  16. Tahu susu emang lembut tapi belum coba untuk yang kombinasi sama bakso. enak pisan liatnya makan pake cengek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadinya kombinasi tahu yang lembut dan gurih dan bakso yang enak. Apalagi dimakan bersama cabe ya, Mbak Herva Yulyanti.

      Hapus
  17. semoga makin laris dan berkah pak ahmad....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allaahumma aamiin...
      Terima kasih banyak ya, Mas Angki.
      Semoga sukses selalu untuk panjenengan.

      Hapus
  18. Waduh kmren dapet cireng jogja enak banget,... pengen makan lagi rasanya... belom kesampean udah ada bahu... alias bakso tahu...jadi pengen buru2 kejogja nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bila sudah ada waktu luang, silakan segera ke Jogja lho, Mas Ardi. Mencicipi cireng, juga tasuba alias tahu susu bakso.

      Hapus
  19. Saya berharap setelah S1 nya selesai, bisa melanjutkan study di Jogja mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga terkabul ya, Mas Imron. Aamiin...

      Hapus
  20. Kalau ke Jogja kayaknya saya pengen pesan Tasuba ini. Penasaran ma rasanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak, silakan berkunjung ke Jogja, mencoba nikmatnya Tasuba, sekaligus juga mencoba nyamannya menginap di Pesona Jogja Homestay.

      Hapus
  21. Abis baca Tasuba-nya saya jadi laper nih pak, sayang lokasinya jauh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, maaf ya, Mbak Lia Lathifa, membuat jadi laper neh :) Semoga suatu saat kalau ke Jogja ya, Mbak, atau bila ada saudara/teman yang ke Jogja bisa nitip.

      Hapus
  22. tahu susu ini kayaknya lagi hits dimana-mana ya.. orang-orang pada ngomongin tahu susu, jadi penasaran pengen nyoba juga, apalagi yg pake bakso gini kayaknya enak nih, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahu susu memang rasanya lebih lembut dan gurih. Itulah kenapa banyak yang suka. Apalagi Tasuba ini, tahu susu bakso. Monggo lho, Mbak Meriska Putri, bila ke Jogja silakan mencoba enaknya Tasuba.

      Hapus
  23. kayaknya saya pernah dapat oleh2 ini deh, tapi waktu itu orangnya nggak bilang apakah tasuba atau, rasa tahunya emang lembut banget.
    Hmmm, kayaknya saya mesti cari tahu deh apa yang saya makan waktu itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Lidha Maul, mesti cari tahu tuh biar ga penasaran, hehehe.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...