26/01/17

Jadah Tempe Khas Kaliurang, Enak Tenan

Menikmati jadah tempe yang khas
Kaliurang merupakan tempat wisata yang sudah tidak asing lagi di Jogja. Tempatnya di dataran tinggi yang tidak jauh dari Gunung Merapi. Bila orang Jakarta ingin berwisata ke tempat yang adem biasanya ke Puncak, kalau orang Jogja ya ke Kaliurang.

Ada kuliner khas yang sayang bila dilewatkan bila sahabat ke Kaliurang, yakni jadah tempe. Jadah dibuat dari beras ketan dan parutan kelapa lalu dimasak dan ditumbuk sampai kenyal; sedangkan tempenya dibuat dengan cara dibacem sehingga rasanya empuk agak manis.

Kenapa disebut jadah tempe? Karena cara makan dua jenis makanan yang sesungguhnya berbeda itu jadi satu, yakni jadah dan tempe ditangkupkan lalu digigit bersama. Rasanya? Jangan tanya, enak banget. Paduan rasa kenyal, gurih, rasa dan aroma kelapa, juga tempe bacem yang khas.

Jadah Tempe Mbah Carik Kaliurang
Ada beberapa penjual yang menjajakan jadah tempe di Kaliurang. Namun, dalam perjalanan kali ini saya mencoba jadah tempe Mbah Carik. Inilah pembuat jadah tempe dan penjual pertama di Kaliurang. Diiringi hujan gerimis, suasana Kaliurang yang dingin, saya menikmati jadah tempe Mbah Carik. Memang benar-benar maknyus.

Silakan para sahabat yang berkunjung ke Jogja, jangan lupa diagendakan ke Kaliurang, yang di antaranya mencoba nikmatnya jadah tempe ini. Ada yang bilang, inilah burger Jawa, karena cara makannya yang ditangkup jadi satu itu tadi :)

Demikian ya, Sob, semoga info jalan-jalan dan kuliner ini bermanfaat bagi kita bersama.

Salam dari Jogja,
Akhmad Muhaimin Azzet

26 komentar:

  1. Wah, penjual pertama di Kaliurang?
    Wes sepuh banget pastina ya Mas..
    Sungguh baca blog ini jadi inget Yk, inget masa lalu dan kangen yk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Wahyu Widyaningrum, Mbah Carik adalah pembuat sekaligus penjual pertama jadah tempe di Kaliurang. Tapi, penjual yang sekarang, kalau tidak salah, adalah generasi yang kedua. Hehe, monggo lho, Mbak, selalu kangen Jogja :)

      Hapus
  2. cara makan nya unik, kaya makan burger jadi pengen coba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan lho, Mbak Dini Ratnadewi, bila suatu saat ke Jogja, atau tepatnya ke Kaliurang, monggo mencoba jadah tempe :)

      Hapus
  3. jadah tempe ... aku baru denger ni mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Ahmad, ini memang makanan yang khas banget di Jogja, khususnya Kaliurang, jadi masih asing bila di daerah lain.

      Hapus
  4. saya baru dengar ttg jadah tempe ini. jadah kalo di serang namanya gemblong pak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo, yang dikasih gula terus rasanya jadi manis itu ya, Mbak Santi Dewi?

      Hapus
  5. wah informasi kuliner baru lagi ya mas? Indonesia memang kaya kuliner, rasanya pasti tak terlupakan, terima kasih mas untuk sharenya, aku bangga jadi orang Indonesia
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp, Mbak Maya, Indonesia memang kaya dengan kuliner yang enak-enak. Saya juga bangga jadi orang Indonesia. Makasih juga telah singgah kemari ya, Mbak.

      Hapus
  6. Familiar namanya cuma blum pernah paaak... Mungkin minggu depan nyari jadah tempe ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Uci, monggo segera nyari jadah tempe, rasanya khas dan enaak ^^

      Hapus
  7. saya taunya jadah ketan aja, ternyata ad ajuga jadah tempe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Evrinasp, jadah ketan yang dimakan bareng tempe maka jadilah jadah tempe`

      Hapus
  8. Wah saya baru tau jadah tempe ini. Iya macam burger Jogja lah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, betul sekali, Mbak Nita Lana Faera, macam burger khas Jogja :)

      Hapus
  9. Poto2 makanan yang bikin laperrr mana????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk edisi kali ini jadah tempe khas Kaliurang, Mbak Mayasitha Arifin, hehehe.

      Hapus
  10. Waah jadi penasaran sama jadah tempe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak Liswanti Pertiwi, nanti kalau ke Kaliurang dicoba jadah tempenya.

      Hapus
  11. Oke, oke, dimasukkan dalam list

    BalasHapus
  12. Waaaah jadah tempe. Baru denger nih. Sepertinya enak ya mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Adriana Dian, saya sudah mencobanya sendiri, bahkan lebih dari sekali, memang enak rasanya.

      Hapus
  13. belum nyobain tuh gimana rasanya jadah tempe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak, Mbak Ami Hamni, buat sarapan oke, buat sore hari, apalagi saat hujan gerimis, maknyuss...

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...