23/01/17

TASUBA (Tahu Susu Bakso): Halal, Enak, dan Bergizi

Sertifikat Halal Tasuba
Oleh-oleh khas Jogja yang satu ini memang oke banget. Namanya Tasuba atau tahu susu bakso. Bagi para sahabat yang mempertimbangan kehalalan sebuah produk, tentunya tidak usah khawatir dengan Tasuba. Sebab, Tasuba sudah mempunyai sertifikat HALAL dari Majelis Ulama Indonesia Daerah Istimewa Yogyakarta.

Tasuba rasanya enak dan lembut karena tahunya dibuat khusus dari kedelai pilihan yang dipadu dengan susu sapi murni. Dengan demikian, tahunya terasa lembut di lidah.

Baksonya juga dibuat dari daging yang masih fresh. Inilah di antara rahasia Tasuba kenapa kok rasa baksonya enak. Di samping itu, paduan antara susu sapi murni dalam tahunya dan daging pilihan dalam bakso inilah yang menjadikan Tasuba juga bergizi.

Satu kotak Tasuba berisi 10 tahu susu bakso. Karena pada umumnya Tasuba untuk oleh-oleh, maka Tasuba dijual dalam bentuk beku. Kecuali, bila sahabat yang ingin beli Tasuba goreng, maka bisa digorengkan, per kotak nambah seribu rupiah.

Per kotak isi 10 tahu susu bakso.

Bagi para sahabat yang sedang berkunjung ke Jogja dan ingin membawa oleh-oleh Tasuba caranya mudah saja. Silakan pesan melalui SMS / WA ke 085-7010-73737. Maka, dengan senang hati Tasuba akan diantar ke bandara, lobi hotel, stasiun, atau tempat yang disepakati (free ongkir).

Monggo, Sob, silakan yang berminat :) Salam dari JOGJA.

33 komentar:

  1. Saya penasaran pak dengan tasuba ini. hee
    jadi pengen nyoba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya enak, Mas Andi Nugraha, lembut dan gurih :)

      Hapus
  2. Baru ya Mas? kok aku belum pernah ya? sejenis tahu baxo na bu pudji kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah setahunan lebih, Mbak Wahyu Widyaningrum. Iya betul, sejenis tahu bakso, tapi bedanya ini tahunya dibuat khusus yang dipadu susu sapi murni, sehingga lebih lembut dan terasa gurih.

      Hapus
  3. Wih, boleh nih buat oleh-oleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mbak Anisa, monggo kalau ke Jogja membawa oleh-oleh Tasuba.

      Hapus
  4. Tasuba Tahu susu dan bakso, hehe sangat kreatif dengan akronim ini, mendengarnya unik menggoda rasa ingin tahu saya
    terima kasih sharenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya Mbak Maya, terima kasih banyak ya, juga telah berkunjung kemari.

      Hapus
  5. Penasaran sekali. Bakso tahu dicampur susu gimana tu mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, begini Mas Imron Fhatoni, saat membuat tahunya dicampur dengan susu, jadilah tahu susu, setelah itu dikasih bakso, maka jadilah tahu susu bakso.

      Hapus
  6. Aduuh mau tasuba, penasaran dengan rasanya, pasti enak. Maklum pengemar baso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya lebih lembut dan gurih, Mbak Liswanti Pertiwi, karena ada susu sapi murninya.

      Hapus
  7. rasanya seperti apa ya? jadi penasaran hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya seperti tahu bakso pada umumnya, tapi ini lebih lembut dan gurih karena ada susu sapi murninya.

      Hapus
  8. makin variatif aja nih oleh2 khas Joga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas Budy, agar banyak pilihan untuk bawa oleh-oleh kalo dari Jogja.

      Hapus
  9. aku suka nih sama bakso, pengen nyoba baso yang satu ini
    tapi pngen gratis wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak Ami Hamni, sudah banyak yang sudah merasakan nikmatnya Tasuba :)

      Hapus
  10. Pernah dulu beli, tapi bahan pengawetnya berasa banget, haha... Kalau ada yang rasanya enak dan halal, asyik ini. Bisa untuk oleh2 kalau ke Jogja juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang ini tanpa bahan pengawet, Mbak Nita Lana Faera, itulah kenapa Tasuba hanya kuat 30 jam di luar pendingin. Monggo, Mbak, bila ke Jogja silakan oleh-oleh Tasuba.

      Hapus
  11. Singkatannya keren kang, tapi saya baru dengar sih kang mengenai hal ini, mungkin akan lebih afdol kalau saya merasakan langsung TASUBAnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak, Kang Nurul Iman, betul... lebih afdhol bila merasakan langsung Tasubanya :)

      Hapus
  12. Waaah, patut dicicipi nih kang, tapi kalau ngirimnya ke Sumatera Selatan tempat ana, apa masih bisa terjaga rasanya ya kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak berani, Kang Nedi Arwandi, sebab Tasuba hanya kuat 30 jam di luar pendingin. Berarti suatu saat kalau ke Jogja atau ada saudara yang ke Jogja ya, Kang.

      Hapus
  13. mantab kang udah ada sertifikatnya .. dan terjamin ...jadi gak ragu mau icip icip

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inggih, Mas Sapto Triwibowo, alhamdulillaah....

      Hapus
  14. Nama yang bagus nih. ide nya kreatif banget mas undah ada sertifikatnya lagi nih...sukses dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, terima kasih banyak ya, Mas Yuli Aenuropiq. Aamiin...

      Hapus
  15. Sudah lama penasaran ama tasuba ini, sayangnya pas ke jogja kemaren kok malah lupa mau pesen. hiks...next deh insya Allah kalo pas ke jogja pengen nyobain. hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Vety Fakhrudin, monggo lho kalau suatu saat ke Jogja lagi silakan pesan Tasuba. Makasih banyak ya, Mbak :)

      Hapus
  16. Tahan berapa hari ya pak tasuba ini ??? baru dengar ada kuliner ini..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...