19/09/16

Menikmati Segernya Dawet Timoho

Segernya segelas Dawet Timoho
Siang hari yang panas, atau setelah jalan-jalan menelusuri indahnya Jogja, tentu minum yang seger-seger adalah pilihan yang oke.

Ada warung dawet yang dapat sahabat kunjungi, yakni Dawet Timoho. Tempatnya di dekat bangjo (lampu merah) Timoho. Kalau dari arah Kampus APMD, lurus sedikit ke arah Balai Kota, ketemu lampu merah pertama, lalu belok kiri, sudah… di situ tempatnya, di kiri jalan di bawah pohon waru.

Bagi para sahabat yang dahulu pernah kuliah di Jogja, tentu Dawet Timoho ini sudah tidak asing lagi. Sebab, Dawet Timoho sudah ada sejak tahun 1996. Hanya saja dahulu tempatnya di seberang bangjo.

Menikmati segernya dawet di sini, harganya juga tidak mahal. Ada tiga macam pilihan menu yang dapat sahabat pilih:
  • Es Dawet (cendol) : Rp.2.500,-
  • Es Dawet Campur (cendol, tape, cincau, dan agar-agar) : Rp.3,000,-
  • Es Campur Komplet (rumput laut, mutiara, cendol, tape, cincau, dan agar-agar) : Rp.3.500,-
*) Ini harga saat ini (saat postingan ini ditulis dan diposkan di Kedai JO Istimewa ini).

Sahabat juga bisa memilih campuran isi sesuai dengan selera, misalnya minta yang isinya tape, cincau, dan agar-agar saja. Sangat bisa karena di sini penjualnya juga ramah.

Dawet Timoho ini buka jam 09.00 pagi sampai dengan sore sekitar jam 16.30. Monggo… lho, Sob, silakan menikmati minuman yang seger di sini.

53 komentar:

  1. Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Kanianingsih, segerrrr...

      Hapus
  2. Es cendol dan yang komplitnya tidak beda jauh rganya ya pak harganya. Di minum siang seger banget sepertinya..hehe

    Ternyata sudah lama juga ya pak dari tahun 96, boleh juga nih mampir kalau pas gowes ke daerah timoho ya pak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Andi Nugraha, harganya tidak begitu jauh bedanya. Monggo lho, Mas, kalo pas gowes ke daerah Timoho mampir, tentu habis sepedaan akan lebih seger banget :)

      Hapus
  3. Isi di gelasnya komplit ya Pak.. Saya sudah jarang lewat Timoho. Terimakasih diingatkan ttng dawet yang sudah melegenda ini... Smg kapan2 bisa mampir..😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Sulis Bunda Raka Alya, isi di gelasnya komplet. Monggo lho, Mbak, kapan-kapan nanti mampir ke Timoho :)

      Hapus
  4. Sebelumnya slaam kenal dulu mas admin. Seriusan mas barusan saya kira namanya TUM Hi Ho mirip kayak film india yang tenar itu..kalau di tengok2 itu es dawet kayaknya enak, syang saya kuliah di lombok ngk di jogja disini cuman adanya es dawet ayu itu mas..penjualnya pun dari jawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga ya, Mas Imron Wong. Hehehe, sampean bisa saja :)
      Betul sekali, Mas Imron, itu dawetnya memang seger. Semoga ini jadi referensi kalau suatu saat berkunjung ke Jogja.

      Hapus
  5. Keliatan segerrr banget dawetnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, memang tidak salah, Mbak Vety Fakhrudin, dawet Timoho memang segerrr banget.

      Hapus
  6. wah segernya kerasa pak sampe nelen ludah... alhamdulillah lihat aja sudah nikmat ya pak semoga yg bisa menikmati live makin bersyukur....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, gitu ya, Mas Angki :) Kapan-kapan kalo lewat Timoho silakan dicoba dah. Alhamdulillaah... intinya.

      Hapus
  7. Minuman rakyat ini sudah saya konsumsi sejak kecil. Dulu banyak bakul dawet yang keliling kampung. Kini sudah langka.
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Pakde, ini minuman rakyat banget, hehehe. Sekarang yang jual keliling sudah tidak banyak nggih, Pakde, di Jombang. Kalo di Jogja masih ada sih yang keliling, pake gerobak kecil didorong gitu, biasanya penjualnya dari Banjarnegara.

      Salam hangat juga dari Jogja nggih, Pakde.

      Hapus
  8. Khas Jogja banget nih. Enak, seger, murah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sipppp, Mas Renggo Starr, ini dawet memang enak, seger, dan murah :)

      Hapus
  9. Wadaw muantappp sekali kang minumannya tapi masih pagi nih jadi entar siang saja saya beli minumannya, duh berkat minumannya saya jadi seperti ngidam saja pengen belim es, gkgkgk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, minum dawet, apalagi yang pake es, memang enaknya agak siang dikit ya, Kang, monggo lho, hehehe

      Hapus
  10. wah... pak ustadz punya blog baru lagi rupanya. jadi banyak dong blognya :) saya lebih suka cincau daripada cendol, tapi suami dan anak2 lebih suka cendol daripada cincau :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya, Mbak Santi Dewi, ini blog baru :) Kalau saya suka agar-agar dan tapenya. Apa pun itu dawet memang segerrr ya, Mbak.

      Hapus
  11. Aduhhh abis ngebaca postingan barusan sambil ngeliatin foto dawetnya saya jadi haus seketika aduh aduh. Tapi dawet yang satu ini topping nya banyak yah bervariasi kayak es bubble pop ice gitu yah? Biasanya kan dawet toppingnya ya cuman cendol aja kalo gak salah ya hehehe

    btw saya ijin ngefollow blog ini juga ya mas terimakasih :)

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, apalagi siang-siang gini ya, Mbak, segerrr...
      Betul, Mbak, isi dawet di sini macem-macem, tidak hanya cendol, tergantung selera pembeli pilih apa.

      Oo, tentu saya terima kasih banyak atas follownya ya, Mbak. Hatur nuhun...

      Hapus
  12. wih seger tuh panas gini es dawet, harganya juga murah..
    di daerah saya langka mas kalo yang jualan begitu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mas Ikhsan Maulana, ini dawet yang segerrr. Bila suatu saat ke Jogja bisa jadi referensi singgah, Mas :)

      Hapus
  13. FIX bikin ngiler, mana harganya murah jadi pengen dawet bingung di Bandung nyari dimana cobak?

    salam kenal dr blogger ala2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp, Mas Budy, bila suatu saat ke Jogja, silakan mencoba. Salam kenal juga dari Jogja yaaa.

      Hapus
  14. Pas nih, masuk di sini siang2 begini. Tapi cuma bisa baca dan lihat gambarnya doang mudah2an nanti bisa mencicipinya. Kayaknya enak, ya Mas Azzet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Mbak Mugniar, mudah-mudahan nanti dapat mencicipi ya. Memang enak dan seger.

      Hapus
  15. Ngilerrrr


    Tuh kan murah-murah harga jajanan di jogja. Di Jakarta mana ada harga segitu. Es teh aja paling murah goceng -__-'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mas Riza Alhusna, jajanan di Jogja memang murah-murah, hehe...

      Hapus
  16. Suegerrrrr!!! minuman yang sangat ramah masyarakat nih. Trnyata udah lumayan lama. Boleh juga nih smpetin dtang klo lagi jlan2 ke pulau jawa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Reyhan Ismail, sudah lumayan lama. Semoga suatu saat kalau ke Jogja dapat mencicipi minuman yang sangat ramah masyarakat ini ya :)

      Hapus
  17. plisssss ini bikin ngiler. padahal udah malem :((

    hm ini jualannya di jogja ya? so far from my home but maybe kalo mampir sana bisa laaaa cicip-cicip.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, malem-malem minum dawet juga oke kok, Mbak Riska Septiani. Silakan ya kalau suatu saat ke Jogja :)

      Hapus
  18. Wah, udah enak murah lagi dan nilai plusnya penjualnya ramah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maka minum dawet di situ jadi semakin asyik ya, Mbak Arum Kusuma, hehehe

      Hapus
  19. Es dawet dsni udah ngga dpt dgn harga sgitu Pak kayanya hihi asik yaa masi bisa murah meriah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harga makanan atau minuman di Jogja masih banyak yang murah meriah, Mbak Uci, termasuk dawet ini.

      Hapus
  20. dawet emang the best dah, dengan harga yg murah, bisa dapet minuman yg super sueger.
    jadi inget kampung halaman *baper :v

    btw, udah aku blog nih mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Madiun juga banyak dawet ya, Mbak Agnes Puspanagari. Ohya, makasih banyak ya, Mbak, telah berkenan follow blog ini. Salam dari Jogja.

      Hapus
  21. siang2 mampir dimare.. ngenceeeessss.. ngileer

    BalasHapus
    Balasan
    1. He he he he ... maaf ya, Mbak Asriani Amir, maaf :)

      Hapus
  22. wah ueenak itu kayaknya mas, entar klu ke jogja lagi dicobain hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mas Warcoff, monggo kalo ke Jogja lagi dicoba, hehehe

      Hapus
  23. ya ampun aku di jogja setahun ko bisa bisanya ya engga tau es dawet ini :( semoga pas tahu ndpean ke jogja lagibisa nyobain es dawet ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, mudah dicari kok, Mbak Reski Amalia Nurpratiwi, tempatnya deket kampus APMD. Kalo ke Jogja lagi, monggo lho :)

      Hapus
  24. segarnyaaaa... yummy... tapi... santannya banyak kayaknya sampe warna putih cendolnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Ade Anita, segerrr... Ohya, bila tidak suka santan yang banyak, bisa bilang sedikit saja gitu, Mbak. Enak kok beli di sini, bisa bilang sesuai selera, termasuk bila kurang manis atau tidak suka begitu manis.

      Hapus
  25. timoho di jalan jogja kah, wuahhh ngilerrr ler lerr mas , mulai laper :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mas Andrie Kristianto, Timoho yang tidak jauh dari APMD Jogja itu :)

      Hapus
  26. es dawetnyaa komplitt banget..harganya juga murah ya *semoga sekarang juga masih murah heheheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komplet, Mbak Monalisa Deborah, es dawetnya. Mengenai harga masih murah kok, Mbak, itu tulisan baru bulan kemarin, dan belum lama ini saya ke sana lagi untuk beli juga belum berubah harganya. Masih murah :)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...