09/03/17

Sego Megono Kang Ali, Enak dan Murah, Cocok Buat Mahasiswa

Sego Megono yang enak rasanya
Di Jogja ada Sego Megono, makanan khas Pekalongan, yang enak rasanya dan harganya murah, di sinilah tempatnya: Sego Megono Kang Ali. Warungnya selalu ramai anak muda, kebanyakan mahasiswa.

Megono itu adalah sebutan lauknya, yakni nangka muda yang dicincang lembut, dicampur parutan kelapa muda, kemudian dibumbui garam, sedikit kencur, dan cabai. Megono yang khas dan lezat itu ditumpangkan di atas nasi hangat dan diberi sambal. Makan sego megono akan semakin nikmat dengan mendoan yang juga menjadi favorit di warung ini.

Sahabat yang ingin menikmati makan di warung Kang Ali ini pasti akan ditanya porsi kecil, sedang, atau besar. Seporsi kecil sego megono harganya Rp.2,500, porsi sedang Rp.3.000, sedangkan porsi besar Rp.4.000. Murah… kan?! Makan di sini, bawa uang sepuluh ribu berani dah. Itu pun sudah nasi, lauk, dan minum. Biasanya saya uang segitu masih susuk atau kembali, hehe….

Warung Sego Megono Kang Ali

Lokasi Warung Sego Megono Kang Ali berada di Jl. Ringroad Utara, tepatnya di daerah Karangnongko, Maguwoharjo, Depok, Sleman. Bagi para sahabat yang ingin mencari dari arah Kampus UPN, AMIKOM, atau UII Ekonomi, terus saja ke timur, bila sudah sampai jalan yang mengarah ke Kampus Instiper, silakan ambil jalan potong balik atau menyeberang ringroad, nah… di seberang jalan situ sudah terlihat warungnya.

Warung Sego Megono Kang Ali buka jam setengah lima sore atau kadang jam lima sore, dan tutup jam sebelas malam.

Demikian ya, Sob, semoga info mengenai kuliner khas yang ada di Jogja ini bermanfaat bagi kita bersama.

Salam dari Jogja,
Akhmad Muhaimin Azzet

53 komentar:

  1. Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Sulis (Bunda Raka-Alya), beberapa kali saya ke warung ini, rasanya memang enak.

      Hapus
  2. Kangen jogja.. Nasi kucingnya semuaa... Enak paak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menu sederhana dan rasanya enak ya, Mbak Uci...

      Hapus
  3. Aku pingin ke Yogya kalo baca postingan2 di sini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, Jogja memang ngangenin ya, Mbak Wahyu Widyaningrum :)

      Hapus
  4. Wow..!
    Murah banget, pantes saja laris manis didatangi mahasiswa.
    Semoga bisa buka cabang baru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Indra Hidayat, murah banget, hehe...

      Hapus
  5. wah , patut dicoba kayaknya ini, nasinya apa nasi gurih ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Bu Tira Soekardi. Nasinya nasi putih biasa, bukan nasi gurih.

      Hapus
  6. Buat sepedahan, terus makan disini ya, Pak. Cocok sepertinya..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah, cocokkk..., Mas Andi Nugroho, hehehe...

      Hapus
    2. Pengen jadinya, Pak.he
      Pak Akhmad salah lagi, Nugroho :)
      Harusnya Nugraha..he

      Hapus
    3. Monggo... lho, Mas, hehe...

      Waduh, keliru lagi saya. Maaf ya, Mas Adi Nugraha :)

      Hapus
    4. Hehe..sekarang Andinya pak yang keliru..he
      Andi, bukan Adi..he

      Tapi di sekolah dulu sempat salah tulis juga pak, jadi Adi Nugroho..he

      Hapus
    5. Weeee...., kok malah depannya jadi yang keliru, maaf ya, Mas Andi Nugraha. Nah, sekarang sudah pas, hehe...

      Hapus
  7. murmer banget mas wkwkwk
    balik terus kui mesti enak hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Nyi Penengah Dewanti, beberapa kali saya ke warung ini :)

      Hapus
  8. Belum pernah nyoba tp nampaknya rasanya khas banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suatu saat monggo lho, Mas Rico Sinaga, dicoba...

      Hapus
  9. ada kencurnya, rasa nasi megono pasti jadi lebih segar..
    samakah dengan nasi megono ala Pekalongan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Bu Monda, rasanya khas bumbunya. Ini memang khas Pekalongan; semoga suatu saat saya bisa makan megono yang di Pekalongan sana.

      Hapus
  10. murah banget, kelihatannya nikmat, blom pernah nyobain sego megono, klo ke jogja ntar nyari lokasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Murah dan nikmat. Monggo lho, Mas, kalau suatu saat ke Jogja :)

      Hapus
  11. ya Allah murahnya, kalau di Bogor belum dapet itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Evrinasp, murah dan enak rasanya.

      Hapus
  12. Assalaamu'alaikum wr.wb, mas Amazzet...

    Jika makanannya enak dan murah harganya, memang patut dicoba. Beruntung sekali para mahasiswa yang berada berhampiran warung ini, bisa berjimat dan berhemat dalam perbelanjaan hariannya. Mudahan satu ketika saya juga bisa merasai sego megono tetapi tanpa campuran buah nangka kerana saya tidak suka makan nangka. Salam takzim dari Sarikei, Sarawak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikumusalam wr.wb., Mbak Fatimah...

      Alhamdulillaah..., warung semacam ini memang sangat membantu para mahasiswa. Bisa berhemat banyak bila makan yang murah dan enak. Semoga suatu saat dapat merasakan nikmat sego megono ya, Mbak.

      Salam ta'dzim juga dari Jogja ya, Mbak.

      Hapus
  13. semoga suatu saat Dija bisa ngincipi sego megono di jogja
    dan di pekalongan juga
    aaamiiiinnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dija, semoga suatu saat dapat ngicipi sego megono di Jogja dan Pekalongan, juga makanan khas lainnya tentu, hehe... aamiin...

      Hapus
  14. Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Liswanti Pertiwi, rasanya enak sego megono ini :)

      Hapus
  15. udah enak, murah lagi ya
    coba aja di tempat tinggalku ada yang jual, langsung didatengin tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Ami Hamni, sego megono ini harganya murah dan enak rasanya.

      Hapus
  16. Wah, megono itu kesukaan Ibu saya. Kirain sudah langka, ternyata ada yang melestarikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp, Mbak Yoen Mintarsih, masih ada yang jual kok, Mbak :)

      Hapus
  17. yah, tak kira siang-siang udah buka pak. niatnya kan bisa mampir pas mau pulang ke purworejo. udah lama banget ini nggak makan megono, di solo juga kaya'e ngga ada yg jualan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, bukanya sore menjelang maghrib sampai malam. Di Jogja juga jarang kok yang jual.

      Hapus
  18. Wuih di Jogja ternyata masih ada ya pak makanan berat yang di bawah 5K harganya.. mantap tuh..

    Btw, tampilannya kok kayak botok ya? botok itu juga makanan khas Jawa, rada mirip sih kayaknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih ada, Mbak Zalfaa Azalia, cocok banget bagi yang sedang ngirit, hehe...

      Betul, mirip botok, tapi ini dari nangka muda yang dicincang.

      Hapus
  19. Penasaran saya dengan rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya enak, Mas Mirwan Choky, agak pedas, asin, juga gurih.

      Hapus
  20. Tampilannya mirip2 ketan ya, Mbak? :D

    BalasHapus
  21. Belum pernah makan sego megono, catet nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mbak Mila Said, silakan dicatet untuk waktu yang akan datang diagendakan makan sego megono.

      Hapus
  22. Jogja kulinernya memang enak-enak ya maaas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Adriana Dian, di samping enak-enak, juga pada umumnya murah.

      Hapus
  23. Balasan
    1. Hehehe, iyee... memang murah banget :)

      Hapus
  24. bisa merasakan nikmatnya apalagi kalau nasinya masih ngebul, makan pasti tambah nikmat :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...