26/11/17

Kuliner Unik: Mie Ayam Lempar Perempatan Tamsis, Jogja

Cak Uji melemparkan mie dengan lihai.
Disebut kuliner unik karena di sinilah satu-satunya cara masak mie ayam yang berbeda dengan yang lain di Jogja. Yakni setelah direbus, mie dilempar-lemparkan ke atas, lalu ditangkap dengan serok masak, baru kemudian dimasukkan ke dalam mangkok untuk disajikan.

Cara masak mie ayam dengan atraksi lempar ini tentu menarik perhatian pembeli yang sedang antri atau sedang menikmati mie ayam yang rasanya gurih ini. Itulah kenapa akhirnya warung mie ayam ini terkenal disebut sebagai mie ayam lempar.

Rasa dari mie ayam lempar ini juga berbeda dengan kebanyakan mie ayam di Jogja yang cenderung manis. Mie ayam buatan Cak Uji rasanya gurih. Bagi yang suka sayur sawi, di sinilah tempat nyari mie ayam cocok, sayur sawinya banyak, hehe.

Satu porsi mie ayam lempar harganya 8 ribu, sedangkan semua minuman harganya 2 ribu rupiah. Buka habis maghrib dan tutup sekitar jam satu malam atau kadang belum jam dua belas sudah tutup karena sudah habis.

Seporsi mie ayam lempar yang gurih.

Lokasi mie ayam lempar di dekat Perempatan Tamsis.

Bagi sahabat yang ingin menikmati mie ayam dan sekaligus menyaksikan atraksi lemparnya, lokasi kuliner seru ini berada di dekat perempatan Jalan Taman Siswa (biasa juga disebut Tamsis). Atau, lebih tepatnya berada di ujung Jalan Kol. Sugiono yang bertemu dengan Jalan Taman Siswa, Kecamatan Mergangsan, Jogja.

Demikian ya, Sob, semoga info kuliner di Jogja ini bermanfaat bagi kita bersama.

57 komentar:

  1. Mirip mie ayam ya kang ..
    ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok mirip mie ayam..., ya memang ini mie ayam, Gus Bolang.

      Hapus
  2. saya penggemar mie ayam pak. Cocok nih..palagi dimakan pas hujan grimis2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok, Mbak Sulis, saya tadi malam ke mie ayam lempar ini juga jalanan masih basah karena air hujan.

      Hapus
  3. wah harus ahli ya kalau gak jatuh ke bawah ya, coba ah, dalam waktu dekat ini mau ke jogja sepupuku menikah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, beberapa pembeli berseru saat mie ayam dilempar karena khawatir jatuh ke tanah. Tapi, Cak Uji memang sudah ahli maka jadilah main lempar mie itu atraksi yang menarik.

      Hapus
  4. Makanan favorit setelah sate ayam ini. Sayangnya kok bukanya malam pak. Andaikan pagi - sore hari gitu, sembari pulang dari Solo - Purworejo bisa mampir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya neh, pada umumnya mie ayam itu buka siang ya, tapi ini memang bukanya malam hari, hehe...

      Hapus
  5. Deket tempat kerja saya ini pak, tp blm pernah nyobain. masuk list kulineran. Sipeeee....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo, gitu ya, Mas Adi Pradana, siplah... slakan coba dah, tekstur mienya lembut, dan rasanya tidak manis pada umumnya. Ohya, bila kurang suka kuah, tinggal bilang kuahnya sedikit saja, hehe...

      Hapus
  6. Ya tuhan ini tamsis tempat main aku dlu selama kuliah tapi sayang bgt blm pernah nyobain yg itu... Duhhhh jd pengennn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kangen ya, Mbak Farichatul Jannah, semoga nanti kalo ke Jogja lagi bisa nyobain mie lempar ini dah :)

      Hapus
  7. wah sambil atraksi :) mungkin maksudnya buat meniriskan mienya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak Yudy Ananda, saya juga menduga itu di antara tujuannya melemparkan ke atas mienya setelah direbus.

      Hapus
  8. Aduh mas kok ngiler liat mie ayamnya enak tenan... kapan ya bisa nyobain mie nya hiks hiks thanks for share yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak Vika Hamidah, mie ayam cocok di musim hujan begini, hehe...

      Hapus
  9. 8rb masih murah banget, di sini mah sudah minimal harga 9rb itu pun rasa standar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jogja memang harga kuliner relatif lebih murah, Mbak Lia Lathifa, meski tentu saja ada juga yang mahal.

      Hapus
  10. baru tahu kalau ada nama mie ayam lempar mas. tapi rasanya tetap sama, kan, dengan mie ayam lainnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mie ayamnya juga seperti pada umumnya mie ayam, Mas Madun Anwar, hanya karena membuatnya pake dilempar segala maka orang-orang menyebutnya mie ayam lempar.

      Hapus
  11. Nanti kalo kesampean main ke joga tak samperin nih tempat mas
    8 ribu itu hrga murah banget
    d jakarta mana dapet mie ayam sgitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, Mas Adi Stia Utama, diagendakan jalan-jalan ke Jogja Istimewa.

      Hapus
  12. Woah mie ayam lempar? Mau dong mas dilempar ke rumah saya ya huehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalo dilempar ke tempat Mbak Fransisca Williana Nana kejauhan :)

      Hapus
  13. Lucu ya ada atraksi lemparnya. Supaya apa ya begitu? Saya juga suka mie ayam. Tpi mie ayam ini termasuk murah ya. Soalnya di jakarta paling murah mie ayam itu harganya 10 ribu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin supaya mienya tiris setelah direbus, Bunda Erysha. Di Jogja memang harga kuliner relatif lebih murah, meski tentu saja ada juga yang mahal.

      Hapus
  14. tadi baca judul sekilas, kirain lemper hahaha

    pas di baca ternyata mie ayam lempar. padahal udah makan siang, kok ya laper lagi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, jadi ingat lemper ya, Mbak Vanisa Desfriani :)

      Hapus
  15. Waduuh mie ayamnya bikin ngiler banget pa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sawinya banyak, Mbak Liswanti, itu di antaranya yang membuat saya suka.

      Hapus
  16. Aksi lemparnya itu yang bikin pengunjung terhibur ya mas, sehingga saat nunggu pesanan nggak jenuh. Apalagi rasanya juga beda sehingga ada hal baru dari mi ayam ini. Jadi penasaran nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah, Mbak Anjar Sundari, yang membuat saya tertarik untuk mencoba beli mie ayam di sini setelah mendapatkan cerita teman di pengajian, hehe...

      Hapus
  17. Unik juga cara bikinnya sampai dilempar-lempar begitu.
    Jadi penasaran, bagaimana cita rasanya.
    Kalau ke Yogya lagi, saya mampir disini deh Mas...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok-besok kalau ada Ngayogjazz ya, Pak, hehe... Ohya, pas Ngayogjazz 2017 ini tempatnya hanya tetangga desa dengan saya. Dekat sekali. Tapi, saya pas ada jadwal untuk ngisi acara di Gombong, Jawa Tengah.

      Hapus
  18. Kalo di tempat saya mie anglo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu cara masak mie anglo juga dilempar-lemparkan ke atas nggak ya, Mbak Suciana Dwi...

      Hapus
  19. wah sayang ya bukanya malam. mungkin kapan2 perlu mengagendakan utk main ke jogja malam2. makasih infonya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umumnya mie ayam memang dijual pada siang hari ya, Mbak Rita Dewi. Tapi, mie ayam lempar ini hanya buka pada malam hari.

      Hapus
  20. Jadi kebayang bagaimana yah jadinya kalo pas mas nya lempar mie aayamnya langsung kena ke jidat konsumen. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuuh..., bisa berabe tuh..., hehe... jangan sampai ya, jangan sampai :)

      Hapus
  21. Mie ayam lempar ada atraksi lemparnya ya hehe
    Hujan hujan gini pas banget makan mie panas-panas
    murah harganya beda tempat ku sdh sepuluh ribu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan mie ayam, saat hujan, sambil melihat atraksi lempar mie ayam, tentunya sippp ya, Mbak Maya.

      Hapus
  22. Wah, unik ya cara buatnya, ini yang bikin enak dan menari, oke deh catat, ini jadi list place to come kalau suatu saat saya ke Jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Nunu Halimi, menarik tentunya. Monggo lho... kalo suatu saat ke Jogja :)

      Hapus
  23. Wah muanteeepp kang, disantap pas hujan hujan gini :D

    BalasHapus
  24. waaah pake akrobat segala ya mie nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Dija, akrobat yang menarik para pembelinya.

      Hapus
  25. Repot nih kalo udh ngomongin mie ayam, sy suka bgt. Jd pengen coba makan di sini Pak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siippp, Mbak Septia, kapan-kapan silakan singgah kemari yaa...

      Hapus
  26. kretif juga yah yg jual sampe punya ide kaya gitu
    mie ayammnya juga keliatanya enak
    saya sempat jual mie ayam sih tahun lalu , tapi ngga jalan -__-
    mungkin harus dilempar gitu yah biar enak rasanya terus narik perhatian banyak orang hehehhehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di samping atraksinya, rasa yang beda di mie ayam lempar ini yang sepertinya menarik pengunjung, Mas Pramudya Dhio. Pada umumnya mie ayam di Jogja agak manis, maka bagi yang kurang suka manis, barangkali mie ayam di sini yang cenderung gurih bisa menjadi alternatif.

      Hapus
  27. Wah kalau nglemparnya bisa sampai solo, saya pesan dari sini ,uangnya ditransfer, hehehe......ngiler bener soalnya saya suka mie ayam yg sawinya banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalo nglempar sampai ke Solo berarti pakai ekspedisi pengiriman ya, Mbak. Sippp, mie ayam yang banyak sawinya mantap memang.

      Hapus
  28. Mie ayam lempar ini pernah kucari2 lokasinya tapi kok ya ngga ketemu ...
    Apa pas kesana udah tutup warungnya.
    Jadinya gagal total nyobain 😓

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lokasinya tidak jauh dari perempatan Jl. Tamansiswa kok, Mas. Semoga pas ke sana lagi suatu saat ketemu ya, Mas.

      Hapus
  29. Saya yang jogja asli malah belom tau tempat makan ini hehe.. kapan-kapan melincur ah, thanks mas! Salam kenal

    BalasHapus