29/01/18

5 Tempat Berburu Buku Lawas di Jogja yang Lengkap dan Murah

Di antara deretan buku lawas yang penting untuk dibaca.
Di Jogja ada beberapa tempat yang menarik untuk dikunjungi bagi para pemburu buku lawas (lama). Hingga saat ini, tempat-tempat tersebut bisa bertahan, bahkan masih ramai pengunjungnya, karena bagi orang-orang tertentu, termasuk mahasiswa tentunya, gairah membaca di Jogja masih tinggi.

Tidak hanya bagi orang Jogja, tak sedikit orang dari luar Jogja sengaja datang ke Jogja untuk mencari buku-buku. Termasuk buku-buku lawas. Tidak hanya lengkap, harganya juga murah-murah, katanya.

Berikut adalah 5 tempat berburu buku lawas di Jogja.

1. Taman Pintar Bookstore

Tempat yang paling terkenal adalah Taman Pintar Bookstore. Dahulu, pusat buku bekas ini terkenal dengan sebutan Shopping Center.

Sejak awal kuliah saya di Jogja, tahun 1992, Shopping Center adalah tempat yang paling favorit untuk saya kunjungi. Tidak mesti beli, saya bersepeda dari tempat kost kemari, biasanya hanya membaca-baca buku bekas, majalah kesukaan yakni Horison, maupun tidak sedikit kliping koran. Bila ada yang cocok, termasuk cocok harganya tentu, baru saya beli.

Taman Pintar Bookstore berada di Kompleks Taman Pintar, yang tidak jauh dari kawasan Titik Nol Jogja. Tidak jauh pula dari Pasar Beringharjo. Jalan kaki hanya beberapa menit sudah sampai.

2. Kios Buku Perempatan Gondomanan  

Tempatnya tidak jauh dari Taman Pintar Bookstore. Kalau dari kawasan Titik Nol Jogja, jalan kaki sebentar ke arah timur, ketemu perempatan, ke selatan sedikit saja. Tepatnya deretan kios buku-buku lawas itu berada di barat jalan.

Tidak hanya buku-buku, di sini ada banyak sekali majalah dan berbagai sumber referensi lainnya. Harga yang ditawarkan di sini juga murah-murah. Tentu saja, pembeli juga dapat melakukan tawar-menawar. Bila pandai menawar, bisa mendapatkan buku yang harganya murah, menjadi lebih murah lagi. 

3. Deretan Kios Buku Terban

Berada tidak jauh dari Toko Buku Gramedia Jalan Sudirman. Hanya jalan kaki beberapa menit ke arah Bunderan atau Kampus UGM sudah sampai. Tepatnya berada di Jl. Kahar Muzakir, Terban, Gondokusuman.

Bagi banyak mahasiswa yang kuliah di Jogja, tempat ini sudah tidak asing lagi. Bahkan bisa disebut legenda. Bila kost di kawasan UII yang kota atau UGM, dan mau ke Shopping Center kejauhan, biasanya cukup ke sini. Atau, sengaja kemari karena buku yang dicari di tempat lain tak menemukan.

4. Beberapa Toko Buku di Jl. Ahmad Dahlan

Ada beberapa toko buku di kawasan ini, di antaranya ada Toko Buku Al-Hikmah, Toko Buku Toha Putra, dan beberapa yang lainnya. Saya termasuk suka mendatangi beberapa toko di jalan ini. Toko Buku Al-Hikmah yang paling sering saya datangi.

Di sini banyak mendapatkan buku-buku yang saya tidak mendapatkan di toko-toko buku besar. Banyak buku terbitan dari penerbit-penerbit kecil dari luar kota Jogja bisa didapatkan di sini. Tentu saja, bagi para pemburu buku, hal semacam ini sangat menarik.

5. Jendela Buku Bekas (Online)

Bagi sahabat yang belum sempat ke Jogja, Jendela Buku Bekas tentu menarik untuk dikunjungi. Di blog sederhana ini tersedia buku-buku lawas yang memang dijual kepada siapa saja yang ingin membelinya.

Bila beruntung dan belum dibeli orang, sahabat bisa mendapatkan buku-buku terbitan tahun ’70-an atau bahkan ada juga yang terbit tahun ’60-an. Ada banyak kategori buku yang dijual, yakni kategori Agama, Bahasa & Sastra, Ekonomi, Filsafat, Keluarga, Pendidikan, Politik, Sosial, dan lainnya.

Silakan bagi para sahabat yang tertarik untuk berkunjung, alamatnya bisa di-klik di sini: JENDELA BUKU BEKAS

Demikian tulisan tentang 5 tempat berburu buku lawas di Jogja yang lengkap dan murah. Semoga bermanfaat bagi kita bersama.

50 komentar:

  1. Woow!! Jadi penasaran pengen keJogja nih...sob terlebih disana jual buku2 lawas yang sudah jarang terbit lagi...Dan sudah barang tentu sangat menarik untuk dibaca....Hobi soalnya sama baca aku...😄😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sippp, Mas Satria, bila suatu saat nanti ke Jogja, perlu tentunya mengunjungi tempat-tempat tersebut. Atau, sebelum ke Jogja, monggo berkunjung ke Jendela Buku Bekas.

      Hapus
  2. Ada yang online nya ya? Ini berarti melayani pesanan jarak jauh juga mas, ide bagus untuk mencari buku-buku lawas di Jendela buku lawas aja kalau gitu
    terima kasih infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Maya, Jendela Buku Bekas melayani pembelian jarak jauh. silakan, dipilih..., dipilih...

      Hapus
  3. Mudahnya di Jogja itu gitu, untuk bisa belajar, baca nggak melulu harus beli buku baru ya, Pak.
    Oh, ya, Pak. Kapan nih ada waktu senggang lagi, pengen silaturahmi lagi ke rumah, Pak..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jogja memang surganya bagi para pencinta buku ya, Mas Andi Nugraha. Ohya, silakan, Mas, kita dapat janjian via WA yaa...

      Hapus
    2. Siyap, Pak.
      Betul, Pak, terkadang tidak ada di tempat buku yang satu, kita bisa cari lagi di tempat buku lainnya. Dan selama saya mencari selalu ada, alhamdulilah.

      Hapus
  4. wah cocok untuk kolektor buku nih , pasti ramai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok banget, Mas Muhammad Idris. Monggo lho..., silakan.

      Hapus
  5. Baru tau udah baca artikel ini mas.. sayang banget waktu k jogja kemarin ga sempat nengok ke toko buku lawas ini, karena syaa suka baca buku. Thanks ulasanny y mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti semoga nanti kalau ke Jogja lagi dapat diagendakan ke tempat ini ya, Mbak Vika Hamidah.

      Hapus
  6. Jadi ingat zaman kuliah, kalau ke Yogya pasti mampir Taman Pintar Bookstore. Nambah buku bacaan tapi kantong ngga jebol2 banget. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke Jogja berarti yang di daerah Gowok itu ya, Mbak Idah Ceris...

      Hapus
  7. Jogja mah gudang buku !

    Dari dulu saya kalo ke Jogja selalu cari buku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Termasuk buku-buku yang langka ya, Mas Riza Alhusna...

      Hapus
  8. Jogja memang dikenal dengan kota terpelajar ya wajar saja sampai ada toko buku bekas yang masih laris sampai sekarang, jadi pingin mampir. Coba di daerah saya, toko buku bekas aja udah mulai hilang satu persatu yang ada hanya toko buku biasa di dalam mall dengan kisaran harga standart. Jarang nemuin yang seperti di jogja gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya berburu ke toko buku bekas itu mendapatkan buku-buku lama yang di toko buku besar atau yang di dalam mall tentunya sudah tidak ada, Mbak Fransisca Williana Nana.

      Hapus
  9. Mau berburu buku nih jadinya. Makasih informasinya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo lho, Mbak Elva Susanti. Makasih juga ya, Mbak, telah singgah kemari.

      Hapus
  10. Jogya tuh apa apa ada yaa, yang enggak ada keberadaan saya di sana. Hiks, hehehe. Pernah ke Taman Pintar jaman belum dibangun menjadi lebih cakep seperti sekarang ini. Tahun 2005an saya nyari buku di lokasi yang sekarang jadi taman pintar,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kalau suatu saat Mbak Astin Astanti ke Jogja, tentu ada di sana ya, Mbak :) Tahun 2005-an ya, berarti sekarang sudah banyak yang berubah ya, Mbak.

      Hapus
  11. Pernah nyoba nyari majalah desain di deretan toko buku yang di deket nol kilometer Jogja itu pak, tapi berhubung udah nggak terbit, jadi pas tanya ke beberapa kios disitu, mereka juga udah nggak nyetok majalah yang saya cari.

    Kalau yang di timur Taman Pintar belum pernah mampir, tapi kayaknya kiosnya lebih banyak & komplit. Kapan-kapan lah kalau sempet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, biasanya memang gitu, bila tak ada di toko bekas yang satu maka perlu untuk pindah ke toko bekas yang lain.

      Hapus
  12. Yang paling sering ke taman pintar pak..soalnya sekalian ngasih kesempatan anak main. Kadang nggak masuk ke gedung oval, cuma main di halamannya itu aja..wong mainannnya udah lmyn banyak di halaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Sulis (Bunda Raka-Alya), anak-anak main di Taman Pintar yang luar saja sudah cukup rasanya; karena banyak variasinya.

      Hapus
  13. Baru tahu kalo di Jogja ada tempat jual buku lawas...
    Ini benar2 harus dikunjungi seandai besok2 berkunjung ke Jogja.
    Makasih infonya Mas...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sippp, Pak Titik Asa, kalau suatu saat ke Jogja diagendakan kemari ya, Pak, hehe...

      Hapus
  14. Waktu sekolah di jogja aku sering nyari buku di deket area masuk malioboro ke kanan tuh, aku lupa namanya tapi cukup terkenal juga sama pelajar untuk nyari buku lama or baru dengan harga murah (seberang kantor pos kesana nya lagi kalau ga salah ya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu namanya terkenal dengan sebutan Shopping, Mbak. Sejak masuk Jogja tahun 1992 saya juga suka ke Shopping untuk lihat dan baca-baca buku lawas.

      Hapus
  15. Perempatan gondomanan itu yg kalau ke selatan nyampai alun2 bukan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke selatan lalu pertigaan ke kanan nyampe alun-alun, Mbak Rita Dewi.

      Hapus
  16. Duh..duh.. Mas, koq "pelampungnya" baru di post skarang? Coba pas maen di jogja sya dah tau tempat ini, pasti destinasi ngebolangnya bisa nambah. Kereeeeeen ini mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kapan-kapan kalau ke Jogja lagi bisa diagendakan kemari, Mbak Asriani Amir.

      Hapus
  17. Banyak juga ya tempatnya.
    Kalo di Medan di Lapangan Merdekanya sih pusat penjualan buku bekasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Rudi Chandra Sambas, ada beberapa tempat. Wah, boleh juga tuh Lapangan Merdeka, Medan.

      Hapus
  18. Sayang banget jauh di jogja yaa. Padahal bukunya murah-murah huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau suatu saat ke Jogja bisa diagendakan, Mbak Diana.

      Hapus
  19. menarik neh, klo ke jogja harus kesana, seperti dapet harta karun kalo ketemu buku lawas idaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, apalagi buku bekas itu sudah tidak ada di toko buku yang lain...

      Hapus
  20. aku catat mas..aku pecinta buku-buku lawas..Jogja banya tempatnya yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sippp, kapan-kapan kalo ke Jogja lagi ya, Mbak Indah.

      Hapus
  21. Coba intip jendela buku bekas ah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan, Mbak Nathalia. Makasih yaa...

      Hapus
  22. ke gondomanan, pernah nih sama adik. banyak banget buku nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Fajar Herlambang, saya suka buku-buku lawasnya.

      Hapus
    2. buku buku era 90 an ya mas. :D

      Hapus
    3. Betul, Mas, di antaranya itu, termasuk yang lebih lawas lagi.

      Hapus
  23. Dulu pas kuliah di Jogja, ke Taman Pintar doang yang pernah klo cari Buku. Klo gak ke Toko Buku Sagamas klo gak salah namanya.

    BalasHapus