10/10/16

Menikmati Pecel Bakmi Depan Pasar Beringharjo

Pecel bakmi yang khas di depan Pasar Beringharjo
Bagi sahabat yang berkunjung ke Jogja, apalagi sengaja ke Malioboro atau malah membeli oleh-oleh batik di Pasar Beringharjo, kiranya perlu mencoba kuliner yang satu ini, pecel bakmi di depan Pasar Beringharjo.

Disebut pecel bakmi karena pecelnya memang dipadu dengan bakmi. Inilah khasnya. Terdiri dari sayuran pada umumnya pecel, seperti bayam, kacang panjang, kol, wortel yang dipotong kecil-kecil memanjang, kembang turi, dan… inilah bedanya dengan di tempat lain, lalu diberi bakmi. Kesemuanya kemudian disiram dengan bumbu kacang yang khas Jogja, tidak terlalu pedas dan ada rasa manisnya.

Sahabat bisa menikmatinya dengan nasi putih atau tanpa tambahan nasi. Bisa pula dengan berbagai lauk yang tersedia, seperti tahu dan tempe bacem, sate telor, ayam, atau berbagai macam gorengan.

Selain disebut pecel bakmi, tak jarang ada yang menyebutnya dengan pecel senggol. Ini karena tempatnya yang sempit di depan Pasar Beringharjo, sehingga saat menikmati pecel kadang tersenggol orang yang lalu-lalang di depan pasar. Ada beberapa pedagang yang menjual pecel di depan pasar atau di tepi jalan yang sejalur dengan Jalan Malioboro ini.

Mengenai harga, bila khawatir ada pedagang yang memberikan harga agak mahal, sebaiknya sebelum makan tanya dulu kepada yang jual harga seporsinya berapa. Bila cocok, lanjut menikmati.

Silakan, Sob, bila berkunjung ke Jogja, monggo sekalian menikmati pecel bakmi yang bisa dikatakan nyaris tak pernah sepi pembeli ini.

Salam dari Jogja,
Akhmad Muhaimin Azzet

42 komentar:

  1. wah saya sekali pak di situ pernah nangkring hehe... malah yg orang jogja baru sekali makan situ hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya Mas Angki, karena orang Jogja, biasanya beli pecel di tempat-tempat lain yang bukan pusat kota :)

      Hapus
  2. jualannya dr jam brp sampai jam brp?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekitar jam sembilan pagi sampai jam empat sore, Mas Budy. Amannya ya pas siang gitu deh.

      Hapus
  3. seperti karedok juga mungkin mas yah?
    dan harga satu porsi pecel senggol itu berapa ya kang?
    saya pernah ke jogya tapi hanya melewat saja ke malioboro :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Secara bumbu sama, Mas Ikhsan Maulana, antara pecel dan karedok, sama-sama berbumbu kacang. Bedanya, kalo pecel sayurannya matang atau dikukus dulu, sedangkan karedok biasanya sayurannya mentah.

      Hapus
    2. oh jadi itu ya kang perbedaanya? dengan sayuran mentah juga mungkin karedok ga kalah enak ya mas?

      Hapus
    3. Betul, Mas Ikhsan Maulana, karedok tentu juga tak kalah enaknya :)

      Hapus
  4. wahhh sepertinya enak nih bakminya.... pecel bakmi...belum ada di kota aku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak, Mbak, bisa dicoba neh kalau suatu saat berkunjung ke Jogja.

      Hapus
  5. Wah aku baru denger ada makanan pecel di padu dengan bakmi :D
    Kayaknya patut di coba ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paduan yang khas dan unik ya, Mbak Laili Umdatul Khoirurosida. Monggo dicoba...

      Hapus
  6. weeeh belom pernah kesini, kayaknya harus ni kesini kalo ke Yogya lagi!
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mas Asoka Remadja Sungkharisma, silakan kemari kalau ke Jogja lagi. Tempatnya di pusat kota dan mudah dicari kok.

      Hapus
  7. kombinasi yang unik nih.. coba kalo ada foto penampakan pecek bakmi kayak gimana, kayaknya makin joss nih.. thanks for sharing Mas.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, Mbak No La, kombinasi yang unik. Hehehe, tentunya tambah mengen-mengeni ya... :)

      Hapus
  8. Sepertinya perlu dicoba nih pak, sering sekali saya ke tempat itu, masuk ke pasarnya juga demikian. Tapi belum sempat mampir mencicipi pecel bakminya pak :D

    Cocoknya sianghari ya pak, biar tidak kepagian, dan tidak kesorean, dan tentu tidak khawatir kehabisan.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Andi Nugraha, sesekali perlu dicoba. Sayurannya itu lho, seger-seger. Apalagi bila suka kembang turi.

      Betul, Mas Andi, enaknya pas siang-siang, hehe...

      Hapus
  9. langsung ngebayangin gimana visualnya dari makanan ini, bikin nelen ludah sendiri..patut dicoba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, beragam sayuran segar yang direbus, dikasih bakmi, diguyur bumbu pecel, hmmm... patut dicoba, Mbak Dini Ratnadewi :)

      Hapus
  10. Wuahhh.. waktu ke Jogja belum jajan makanan ini.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kalau suatu saat ke Jogja lagi diagendakan ya, Mbak Irly :)

      Hapus
  11. aku pernah jajan disana. Dan emang lebih baiknya nanya harga dulu. Kalau bisa gunakan bahasa jawa. Kadang ada pedagang yang nakal jika kita menggunakan bahasa Indonesia. Main palak dan main ketok harga.
    Aku sendiri pernah mengalaminya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas Djangkaru Bumi, tidak hanya di Jogja, ketika ke kota lain, terutama di pusat kota atau tempat wisata, kadang saya juga nanya dulu harganya berapa setelah itu baru beli bila cocok.

      Hapus
  12. Santai sekali kelihatannya mas hihi. patut dikunjungi bersama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiip, Mas Imron Wong, menikmati kuliner memang enaknya dengan santai, hehehe.... Betul, Mas, cocok berkunjung bersama keluarga.

      Hapus
  13. Enak gak Mas pecel dicampur bakmi? Belom pernah nyoba. Seringnya pecel aja. Bisa jadi pengganti lontong, ya. Biar kenyaaang. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketika saya belum nyoba, rasanya kok aneh ya, pecel campur bakmi. Tapi, setelah nyoba, ternyata enak, Mbak Nia Haryanto. Jadi lebih kenyang, hehehe.

      Hapus
  14. wahh mantep banget mas pecell kesukaan saya :D

    BalasHapus
  15. Duh jadi pengen makan pecel lagi kang soalnya saya sudah lama tidak makan pecel lagi karena ditempat saya mah sudah agak sulit untuk mendapatkannya dan kalau mau mendapatkannya harus nyari ditempat yang lumayan jauh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kang Nurul Iman, memang tidak semua daerah ada penjual pecelnya. Bila kepengin dan mau beli jauh tempatnya, bisa buat sendiri, Kang.

      Hapus
  16. tiga kali ke Yogya, masih belum mampir ke pasar bringharjo juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti nanti semoga yang keempat kalinya ya, Mbak Evrinasp :)

      Hapus
  17. Jd penasaran, mdh2an bs ke jogja lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan lho, Mbak Nathalia DP. Aamiin...

      Hapus
  18. Weh mantap. Ntar kalo ke Jogja lagi deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siiippp, Mbak Nita Lana Faera. Monggoo...

      Hapus
  19. Rencana awal tahun depan mau main ke Jogja. Pengen ah nyicipin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo, Mas Rosiy Wibisono, silakan main ke Jogja dan mencicipi pecel bakmi khas Jogja...

      Hapus
  20. Saya juga biasanya kalau gak tau harganya, mending nanya dulu. Khawatir kemahalan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali, tanya terlebih dahulu tentu lebih baik daripada kemahalan terus akhirnya menyesal. Apalagi, sudah kemahalan, rasanya ga sebanding lagi.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...